Hukum

Beredar Akun Facebook Palsu Mengatasnamakan Pj Bupati Tolikara, Marthen Kogoya

4
×

Beredar Akun Facebook Palsu Mengatasnamakan Pj Bupati Tolikara, Marthen Kogoya

Sebarkan artikel ini
IMG 20230114 WA0005
Penjabat Bupati Tolikara, Marthen Kogoya (ist)

BeritaPapua.co, Jayapura — Masyarakat Papua, khususnya rakyat dan ASN Kabupaten Tolikara diimbau untuk tidak lekas percaya dengan akun Facebook (FB) palsu yang menggunakan nama dan foto Marthen Kogoya.

Hal itu disampaikan Penjabat Bupati Tolikara, Marthen Kogoya saat diwawancara di Kantor BKD Provinsi Papua, Kota Jayapura, Kamis (12/1/2023).

“Jadi Facebook akun palsu tersebut disebarluaskan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab, yang mungkin tidak suka atau tidak senang dan iri dengan kepemimpinan saya, Pj Bupati Tolikara. Saya mengimbau kepada seluruh masyarakat dan ASN Tolikara untuk jangan mudah percaya dengan provokasi yang dilakukan oleh akun palsu tersebut,” ujarnya.

Menurutnya, akun palsu tersebut mencantumkan nama dan foto dirinya memakai baju batik merah, serta memposting hal-hal yang sifatnya bisa menimbulkan konflik horizontal di masyarakat, terutama terkait penangkapan Gubernur Lukas Enembe oleh KPK.

“Tindakan pemilik akun FB palsu itu sangat meresahkan dan menjurus kepada kejahatan luar biasa. Ini merupakan pembunuhan karakter, menjatuhkan dan merusak citra nama baik kepala daerah atau pejabat negara,” ujar Pj Bupati Marthen Kogoya yang saat ini masih menjabat Kepala BKD Provinsi Papua.

Marthen Kogoya juga menuturkan, akun FB palsu tersebut mulai aktif sejak dua minggu dirinya dilantik menjadi Pj Bupati Tolikara dan memposting hal-hal bernuansa isu sara.

Selain itu, sangat memprihatinkan karena oknum yang menggunakan akun palsu tersebut telah berhasil meminta sejumlah uang pada beberapa orang.

“Akun palsu ini aktif sejak dua minggu saya dilantik menjadi Pj Bupati Tolikara dan posting hal-hal yang berbau sara dan meminta uang kepada para korban mengatasnamakan Pj Bupati Tolikara. Korbannya bervariasi, ada Hamba Tuhan, masyarakat, dan mahasiswa. Dia minta uang ditransfer ke rekeningnya. Ada korban masyarakat yang sudah lapor ke saya. Setelah mereka konfirmasi kepada saya, saya jelaskan bahwa itu bukan akun saya. Saya hitung sudah hampir delapan orang lebih korban dari akun palsu ini,” papar Kogoya.

Guna mencegah tindakan atau ulah yang lebih meresahkan lagi dari pemilik akun FB palsu tersebut dan untuk menghindari terjadinya banyak korban penipuan, Pj Bupati Marthen Kogoya telah membuat laporan kepada Polres Tolikara dan Polda Papua.

“Saat ini saya telah proses atau melaporkan kepada Polres Tolikara dan berkoordinasi dengan Polda Papua untuk melacak akun FB palsu tersebut. Apabila telah ditemukan orangnya pasti akan diproses sesuai aturan hukum yang berlaku,” ungkapnya.

(RH)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *