Papua Tengah

Pencegahan Area Rawan Bencana, Pemkab Mimika dan PT Freeport Analisa Lokasi Bekas Longsor di Kampung Banti

86
×

Pencegahan Area Rawan Bencana, Pemkab Mimika dan PT Freeport Analisa Lokasi Bekas Longsor di Kampung Banti

Sebarkan artikel ini
IMG 20240706 WA0183 jpg
Kepala Dinas PUPR dan Plt Kepala BPBD Mimika bersama tim PTFI, saat melakukan monitoring di Kampung Banti, Distrik Tembagapura, Jumat (5/7).

Berita Papua, Mimika — Pemerintah Kabupaten Mimika melalui Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Mimika bersama PT Freeport Indonesia (PTFI) meninjau kawasan rawan bencana tanah longsor di Kampung Banti, Distrik Tembagapura, Jumat (5/7/24).

“Jadi kita ke sana mengidentifikasi apa saja yang harus dilakukan usai longsor pada 4 Mei lalu, kemudian kita lihat apa yang perlu diperbaiki agar mengantisipasi hal itu tidak terulang kembali,” kata Kepala Dinas PUPR Kabupaten Mimika Dominggus Robert Mayaut, Sabtu (6/7/24).

Dominggus menjelaskan kunjungan ini dilakukan menindaklanjuti arahan Bupati Mimika yang menginstruksikan Dinas PUPR bersama BPBD Mimika meninjau lokasi longsor.

Dominggus mengatakan setelah meninjau kawasan rawan longsor di Kampung Banti, pihaknya melihat PTFI telah melakukan upaya antisipasi dan pencegahan sementara. Selanjutnya pemda akan melakukan langkah pencegahan tanah longsor termasuk memberikan sosialisasi kepada masyarakat.

“Kita lihat perlu adanya normalisasi di sungai, namun memang perlu sosialisasi kepada masyarakat yang ada di jalur sungai tersebut, kita tidak bisa lakukan normalisasi apabila ada aktifitas di sana,” kata Dominggus.

Plt Kepala BPBD Kabupaten Mimika Moses Yarangga mengatakan bahwa kunjungan ini juga bertujuan untuk memberikan sosialisasi mengenai bahaya longsor kepada masyarakat setempat.

“Situasi dan kondisi di areal Banti sangat terjal, sehingga ketika hujan turun, longsor mudah terjadi. BPBD bertugas memberikan informasi lebih awal, sosialisasi, dan mitigasi sebelum bencana terjadi,” ujar Moses.

Moses menjelaskan sosialisasi dilakukan untuk melindungi masyarakat, baik penduduk asli Banti maupun masyarakat non-Papua yang beraktivitas di area tersebut dari potensi bencana.

“Kami khawatir longsor dapat terjadi kapan saja, terutama karena curah hujan yang tinggi sejak Mei hingga Juni,” kata Moses.

Sosialisasi antara lain tentang bagaimana masyarakat dapat melakukan mitigasi bencana longsor.

Selain itu, rencananya dua petugas akan ditempatkan di wilayah tersebut untuk membantu monitoring dan mitigasi, termasuk pemasangan rambu-rambu bahaya longsor di lokasi.

“Berdasarkan presentasi tim ahli PT Freeport, terdapat tujuh titik rawan longsor di sekitar wilayah Banti yang memerlukan sosialisasi,” kata Moses.

Direktur dan EVP Sustainable Development & Community Relations PTFI Claus Wamafma mengatakan aspek keselamatan masyarakat Kampung Banti sangat penting agar mereka dapat beraktifitas dengan tenang.

PTFI sebagai mitra Pemda Mimika memberikan dukungan berupa analisis pemetaan kerentanan longsor di area Kampung Banti.

Hasil analisis tersebut disampaikan PTFI kepada Pemda Mimika sebagai salah satu masukan dalam kesiapsiagaan menghadapi bencana.

(Redaksi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *